Para Raksasa Minyak Menyewa Startup Blockchain untuk Mengelola Air di Bakken Fields
2019-09-11 11:32:52Sumber:inforexnews.com

Sebuah konsorsium perusahaan minyak termasuk Exxon Mobil, Chevron, dan Royal Dutch Shell, akan menggunakan startup blockchain untuk mengelola air yang digunakan dalam ekstraksi minyak di ladang minyak Bakken Fields, di Dakota Utara.

Seperti yang dilaporkan Reuters pada 10 September, Konsorsium Blockchain Minyak & Gas Offshore Operators Committee (OOC) telah memberikan kontrak untuk startup blockchain, Data Gumbo, untuk mengujicobakan teknologi penanganan air di ladang minyak Dakota Utara.


Menurut laporan tersebut, Data Gumbo akan menggunakan blockchain untuk mengotomatisasi pembayaran dan menyebarkan platform GumboNet mereka untuk mengelola dan menyinkronkan data air limbah.Salah satu anggota konsorsium, Equinor milik negara Norwegia, berharap untuk dapat menghemat hingga 25% pada biaya yang terkait dengan pembuangan air asin.

EPA memperkirakan bahwa lebih dari 2 miliar galon cairan biproduk dari produk minyak bumi disuntikkan di Amerika Serikat setiap hari, melalui sekitar 180.000 sumur aktif.


Data Gumbo berfokus pada penggunaan blockchain dalam industri minyak dan gas, khususnya untuk merampingkan pembayaran dan rantai pasokan.Pada bulan Juli, CEO Andrew Bruce mengatakan kepada Bloomberg bahwa merampingkan proses ini dapat menghemat biaya industri sebesar 30%. Bruce mengatakan bahwa teknologi itu dapat menghemat $ 3,7 miliar setiap tahun untuk bisnis air minyak dan gas.Pada bulan Agustus, Antelope Water Management yang berbasis di Texas telah mengumumkan bahwa perusahaan akan menggunakan platform Data Gumbo dalam layanan airnya yang berfokus pada keberlanjutan untuk ekstraksi minyak dan gas.

 


BERITA TERKINI MORE

    ANALISIS PROYEK MORE